Gambar Sampul Bahasa Indonesia · Bab 6 Berkomunikasi Secara Santun
Bahasa Indonesia · Bab 6 Berkomunikasi Secara Santun
Endah

24/08/2021 16:01:07

SMP 7 KTSP

Lihat Katalog Lainnya
Halaman

6

Berkomunikasi

secara Santun

A. Menemukan Realitas Kehidupan Anak yang Tere

fl

eksi

dalam Buku Cerita Anak, baik Asli maupun Terjemahan

B. Bertelepon dengan Kalimat yang Efektif dan Bahasa

yang Santun

C. Mengubah Teks Wawancara Menjadi Narasi dengan

Memperhatikan Cara Penulisan Kalimat Langsung dan

Tak Langsung

D. Mere

fl

eksi Isi Puisi yang Dibacakan

112

Pelajaran Bahasa Indonesia SMP Kelas VII

A. Menemukan Realitas Kehidupan yang Tere

fl

eksi dalam

Buku Cerita

Jika kamu mengunjungi toko buku atau perpustakaan, salah satu jenis buku yang dapat kamu pilih

sebagai bacaan adalah buku cerita anak terjemahan. Buku tersebut adalah buku hasil terjemahan dari

buku cerita anak mancanegara yang semula ditulis dalam bahasa asing ke dalam bahasa Indonesia.

Kisah-kisah yang ditulis pengarang mancanegara tersebut dapat memperkaya wawasan pengetahuan

tentang kehidupan anak-anak di negara lain. Selain memahami kisah yang dikembangkan pengarang,

kalian dapat juga mempelajari budaya negara asal dari buku yang diterjemahkan.

Buku cerita anak terjemahan berasal dari berbagai negara, misalnya Jepang, Amerika, dan Inggris.

Apabila kamu membaca buku cerita terjemahan, kamu tidak sekadar memahami kisah kehidupan para

tokohnya, tetapi sekaligus mempelajari budaya yang hidup dan bekembang di negara asal buku tersebut,

khususnya pada saat buku tersebut ditulis oleh pengarangnya. Kalian juga bisa mempelajari keunikan

kehidupan anak-anak di negara asal buku tersebut. Misalnya, siapa saja anak-anak yang dikisahkan,

bagaimana mereka diasuh, belajar, bermaian, dan beradaptasi dengan lingkungan hidupnya.

Aktivitas pembelajaran yang harus kamu lakukan untuk menguasai kompetensi komunikasi yang

dilatihkan adalah (1) memahami tujuan pembelajaran, (2) mendaftar buku cerita anak terjemahan yang

pernah dibaca, (3) membaca dan memahami ringkasan buku cerita anak terjemahan, (4) menuliskan

sikap tokoh, dan (5) menjelaskan persamaan antara kehidupan sehari-hari dalam

fi

ksi dengan realitas

Salah satu cara yang dapat dilakukan untuk memperluas wawasan

pengetahuan tentang kehidupan bangsa-bangsa lain, yakni dengan membaca

cerita anak terjemahan. Dalam cerita anak terjemahan juga dapat ditemukan

realitas kehidupan anak-anak pada umumnya. Nah, jika ingin menghubungi

teman, sanak saudara, dan juga guru; untuk menunjukkan rasa hormat

kepada mitra tutur, maka kamu harus menggunakan bahasa yang santun.

Pada kesempatan lain, kamu juga harus bisa menulis narasi berdasarkan

teks wawancara. Kegiatan ini banyak dilakukan oleh para wartawan setelah

mewancarai narasumber. Kamu juga dapat memperkaya ruang batinmu dengan

mere

fl

eksi puisi yang yang dibacakan oleh guru atau temanmu.

Berkomunikasi secara Santun

6

113

Berkomunikasi Secara Santun

6

1.

Mendaftar Buku Cerita Anak yang Pernah Dibaca

Buku cerita anak adalah buku yang ditulis dengan tema, tokoh, dan alur yang

diangkat dari kehidupan anak-anak. Misalnya, kisah-kisah tentang jalinan persahabatan

yang tulus, bermain dengan jujur, bertualang di sekitar rumah untuk memperkaya

pengalaman, hidup dengan bersih dan rapi, dan menaati nasihat orang tua.

Lakukan kegiatan berikut!

Buatlah kelompok dengan anggota 4—6 orang. Kemudian, isilah kolom berikut

berdasarkan pengalaman anggota kelompok dalam membaca buku cerita anak

terjemahan.

No.

Judul Buku

Nama

Pengarang

Kisah Singkat

1.

Totto-chan

Gadis Kecil di

Tepi Jendela

Tetsuko

Kuroyanagi

(Dialihbahasakan

ke dalam bahasa

Indonesia oleh

Kiki Hardjanto)

Totto, seorang gadis kecil yang

lincah, memiliki banyak kemauan,

sering tidak menaati tataaturan guru,

dan dikeluarkan dari sekolah. Totto

akhirnya mendapat sekolah baru yang

sangat cocok dengan keinginannya.

Guru di sekolah baru tersebut, Pak

Kobayasi, sangat memahami kebiasaan

Totto. Totto dibimbing dengan sabar

untuk menjadi anak yang memahami

kebutuhan dirinya, meskipun sekolah

baru Totto berupa gerbong kereta api

yang sudah tua yang tidak dipakai

lagi dan diletakkan di alam terbuka.

Totto tumbuh menjadi gadis kecil yang

periang, suka berteman, dan memahami

tugas-tugas dari gurunya.

2.

....

....

....

3.

....

....

....

4.

....

....

....

5.

....

....

....

6.

....

....

....

kehidupan sehari-hari, (6) menyimpulkan realitas kehidupan anak yang tere

fl

eksi dalam buku cerita

anak, (7) membaca cerita anak terjemahan secara mandiri. Pada akhir kegiatan pembelajaran, kamu

akan mengikuti kegiatan re

fl

eksi.

114

Pelajaran Bahasa Indonesia SMP Kelas VII

Judul Buku Cerita: Lima Sekawan (Beraksi Kembali)

Karya: Enid Blyton

Ringkasan 1: Liburan Natal

Anne dan George alias Georgina sekolah di Gayland School,

sebuah sekolah internat puteri di Inggris. Di sekolah itu, George yang

tak mau dipanggil dengan nama aslinya karena lebih suka dianggap

seperti anak laki-laki ini boleh membawa binatang piaraannya,

seekor anjing keturunan campuran yang bernama Tim. Menjelang

libur Natal, George yang tomboi dan galak berencana mengunjungi rumah Anne yang tak lain

adalah sepupunya sendiri. Sayang, rencana itu tak terwujud karena tiba-tiba Ibu Anne sakit dan

Ayahnya harus masuk karantina, sehingga rumah Anne kosong. Akhirnya George mengajak Anne

dan kedua kakak laki-lakinya, Dick dan Julian, yang lain sekolah, berlibur ke rumahnya di Pondok

Kirrin. Anne setuju, karena kebetulan orang tua Anne juga menginginkan anak-anaknya berlibur

di sana. Selain itu, Anne dan kedua kakaknya ingin mengulang kembali petualangan seru mereka

pada musim panas yang lalu, ketika mereka ramai-ramai mengunjungi sebuah puri tua yang

berdiri di Pulau Kirrin. Sayang, pada liburan musim dingin ini sepertinya mereka tak akan bisa

menikmatinya dengan bebas, karena orang tua Anne mengirimkan seorang guru pribadi untuk

mendampingi kedua kakaknya belajar. Ini dilakukan karena Dick dan Julian tertinggal banyak

pelajaran akibat sering sakit. Sedangkan musim panas mendatang Mereka akan menghadapi

ujian. Jadi mereka terpaksa berlibur sambil tetap belajar.

Ringkasan 2: Berkumpul Kembali

Kedua kakak Anne tiba di Pulau Kirrin. Kini, Anne (10 tahun), George (11 tahun), Julian (12

tahun), dan Dick (11 tahun) telah berkumpul. Mereka saling bercanda dan bercerita. Bersama

Timmy atau, mereka menamakan diri Lima Sekawan. Ya, mereka menganggap anjing yang

biasa mereka panggil Tim itu seperti seorang kawan. Suatu hari, Paman Quentin, ayah George,

berhasil menemukan guru yang cocok untuk Dick dan Julian, namanya Pak Roland. Dick dan

Julian membayangkan, pasti guru itu tak ramah, keras, muram, dan menakutkan. Tapi kata Paman

Quentin, yang kadang-kadang galak kepada anak-anak itu, Pak Roland orangnya ramah, cerdas,

tegas, dan bertanggung jawab. Ternyata selain Dick dan Julian, George juga disuruh ikut belajar

oleh orang tuanya. Awalnya ia tak mau. Meski setengah hati, akhirnya George mau setelah Anne

berjanji akan menemaninya. George bersumpah, jika Pak Roland tak suka pada Tim, ia tak akan

mau berbuat apapun untuknya!

Ringkasan 3: Guru Baru

Berkendara kereta kuda, lima sekawan menjemput Pak Roland di stasiun kereta. Dick dan

Julian yang pertama kali berkenalan dengannya. Kemudian berturut-turut Anne, George, dan Tim

mengenalkan diri. Aneh, Tim yang biasa mengangkat kaki kanannya ketika disuruh memberi salam

kepada orang yang baru dikenalnya, justru memutar tubuh lalu langsung naik ke kereta kuda. Pak

Roland yang kini tinggal di rumah George mengakui bahwa dirinya memang tak suka anjing, dan

2.

Membaca dan Memahami Isi Buku Cerita Terjemahan

Bacalah ringkasan buku cerita terjemahan berikut!

CooiClips.com

115

Berkomunikasi Secara Santun

6

ini membuat George tak senang. Sementara itu, Bibi Fanny, Ibu George sangat gembira melihat

suaminya begitu akrab dengan guru baru itu. Sebelum bimbingan belajar dimulai, lima sekawan

jalan-jalan ke

Kirrin Farm

. Mereka langsung menuju ke sebuah rumah tua yang cukup besar, tapi

tetap menarik. Di sana mereka menemui pasangan suami istri, Pak Sanders dan Bu Sanders, yang

merupakan penghuni rumah pertanian itu. Meskipun petani, keduanya kini tak lagi bekerja seperti

layaknya para petani. Mereka mendapat penghasilan dari menyewakan kamar-kamar kepada para

pelancong yang ingin berlibur di

Kirrin Farm

. Bu Sanders bercerita bahwa dirinya sibuk bersiap-

siap menyambut tamu yang akan datang untuk menginap di

hari-hari menjelang Natal nanti, yaitu dua seniman dari London. Sementara George dan saudara-

saudarnya asyik mengobrol, tiba-tiba Tim mengejar seekor kucing yang dilihatnya. Tim terus

berkejar-kejaran tanpa mempedulikan larangan George. Tanpa sengaja Tim membentur sekeping

papan pelapis dinding. Ajaib, papan itu lenyap dan sebuah lubang gelap menganga di dinding

serambi. George terkejut melihatnya.

Ringkasan 4: Penemuan Menarik

Lima sekawan yang lain menghampiri George yang masih terpaku. Setelah menemukan

lubang gelap sebesar kepala manusia di balik papan pelapis di serambi dalam yang bisa digeser

itu, mereka menanyakan kepada Bu Sanders. Lalu wanita itu mengatakan bahwa di rumah ini

memang terdapat banyak keanehan. Dia menambahkan bahwa selain lubang ini, di tingkat atas

juga ada sebuah lemari yang dinding belakangnya berlapis dua. Di antara dinding itu terdapat

rongga sebesar tubuh manusia, seperti tempat persembunyian. Kemudian ditemukan lubang lagi

di perapian. Lima sekawan merasa tertarik untuk mencari sesuatu di dalam lubang-lubang itu.

Setelah dicoba, mereka tak menemukan apa-apa. Dick tak puas, dia mencoba lagi dan berhasil

menemukan buku kuno berisi resep jamu-jamuan yang ditulis oleh Alice Mary Sanders, ibu

nenek Bu Sanders. Begitu pula dengan Julian. Ia berhasil menemukan kantong tembakau tua

yang di dalamnya terselip selembar kain linen bergambar tanda-tanda, seperti peta. Sebelum

berhasil membaca apa arti tanda-tanda tersebut, lima sekawan harus pulang. Untung Bu Sanders

mengizinkan mereka membawanya. Lima sekawan pulang dengan perasaan senang karena

seharian ini mereka menemukan hal-hal yang sangat menarik. Sesampainya di rumah, Anne

diingatkan oleh saudara-saudaranya agar merahasiakan semua itu. Ia diancam, karena di antara

mereka, Anne-lah yang paling sukar disuruh menyimpan rahasia.

Ringkasan 5: Pesiar yang Menjengkelkan

Lima sekawan kesulitan mengartikan tanda-tanda di kain linen tadi karena petunjuk

menggunakan bahasa Latin. Yang terbaca hanya satu kata, yaitu

Via Occulta

yang artinya jalan

rahasia. Mereka mencari cara agar bisa mengerti bahasa Latin. Sempat terlintas sebuah ide

untuk memberikan kain itu kepada Paman Quentin agar diterjemahkan. Mengingat laki-laki itu

seorang ilmuwan yang kadang suka berbuat aneh, mereka mengurungkannya. Mereka takut kain

itu terlupakan, dibuang, atau dibakar oleh Ayah George. Lalu sempat pula terlintas untuk meminta

bantuan Pak Roland. Tapi mereka khawatir lelaki itu pasti bukan orang baik. Ketika mereka

sedang asyik membahas kain itu, tiba-tib Pak Roland muncul. Anne hampir saja membuka mulut.

Untunglah yang lain kompak mengalihkan pembicaraan. Kebetulan Pak Roland mengajak jalan-

jalan, langsung saja mereka setuju. Tapi acara itu terasa menjengkelkan karena George merajuk.

ini berawal dari sikap Tim yang tak mau dekat-dekat dengan Pak Roland. Karena itulah Pak Roland

116

Pelajaran Bahasa Indonesia SMP Kelas VII

1)

Bubuhkan tanda centang (

) pada pernyataan yang sesuai dengan isi teks!

a. Anne, George, Julian, dan Dick memanfaatkan waktu libur bersama-sama.

b. Meskipun tengah menikmati liburan, Anne, George, Julian, dan Dick masih

meluangkan waktu untuk belajar.

c. Anne dan George tertinggal beberapa mata pelajaran sekolah, sehingga

mereka harus mendapat tambahan pelajaran pada waktu liburan.

d. George sangat menyukai Pak Roland yang mengajar dengan baik dan

menyukai anjing.

e. Pak Sanders dan Bu Sanders tinggal di kawasan daerah pertanian dan

bekerja sebagai petani.

f. Petualangan lima sekawan menemukan peninggalan keluarga Sander di

Kirrin Farm.

mqnghina Tim. Tentu saja George marah. Melihat ini Dick berusaha membujuk George dan Julian

berusaha meminta pengertian Pak Roland. Akhirnya George mengalah. Ia akan bersikap ramah

kepada Pak Roland sampai hari Natal, karena George tidak ingin merusak suasana Natal.

Sepanjang jalan, Dick, Julian, dan Anne tampak akrab dengan pak Roland. Ketika melewati

Kirrin

Farm,

tiba-tiba Pak Roland bilang kapan-kapan ingin ke sana ditemani mereka. Akhirnya mereka

menceritakan pengalaman mereka tadi pagi, termasuk tentang dua seniman yang akan menginap

di pertanian Kirrin dan rencana Julian yang akan menemui dua tamu itu. Tapi Pak Roland malah

melarang. Alasannya, bisa saja seniman itu tidak ingin diganggu.

Ringkasan 6: Belajar dengan Pak Guru

Bimbingan belajar telah dimulai. Lima sekawan masih memikirkan kata

Via Occulta

yang

tertulis di kain linen itu. Apa benar artinya jalan rahasia? Lalu dimana jalan rahasia itu dan

mengapa dirahasiakan? Semua belajar pelajaran yang nilainya kurang di rapor, kecuali Anne.

Karena belajarnya tidak pernah bermasalah seperti yang lain, Anne diizinkan menggambar. Tanpa

sepengetahuan Pak Roland, George membawa Tim ke ruangan. Anjing itu bersembunyi di bawah

meja belajar. Tiba-tiba Tim menggigit pergelangan kaki Pak Roland. Tentu saja Pak Roland marah

dan mengusir Tim. George langsung merajuk, tapi sesaat kemudian kembali ceria ketika Bibi Fanny

mengajaknya berbelanja keperluan Natal. Tak seperti sepupunya yang membenci Pak Roland,

Anne dan kedua kakaknya justru sangat menyukainya. Menurut mereka, Pak Roland adalah

guru pembimbing yang kocak, sabar, dan apa adanya. Seperti tadi, Pak Roland berterus terang

mengatakan kalau ia tak menyukai sikap George. Hari itu Pak Roland tak sekedar membimbing

dalam pelajaran saja, tetapi juga mengajarkan berbagai keterampilan membuat mainan. Keesokan

harinya pada saat belajar bahasa Latin, rupanya Julian tak kuat untuk tak bertanya kepada Pak

Roland mengenai arti

Via Occulta,

dan ternyata benar, artinya “Jalan Rahasia”!

117

Berkomunikasi Secara Santun

6

2)

Jawablah pertanyaan berikut berdasarkan isi bacaan tersebut!

a. Mengapa George membatalkan kunjungannya ke rumah Anne?

b. Tulis dengan singkat pengalaman lima sekawan selama liburan!

3.

Menuliskan Sikap Tokoh

Ketika berinteraksi dengan orang lain, setiap manusia menunjukkan perilaku-

perilaku tertentu. Misalnya, ramah, rajin, pekerja keras, penyayang, jujur, tegas, dan

bertanggung jawab. Sikap seseorang dibentuk oleh keyakinan agama, adat istiadat, dan

kebiasaan lingkungannya.

Jelaskan sikap tokoh terhadap tokoh yang lain dengan menuliskan istilah-istilah

yang tepat pada arah tanda panah! Perhatikan contoh! Kamu boleh menambah tanda

arah panah untuk menunjukkan sikap yang lain!

4. Menjelaskan Persamaan antara Kehidupan dalam Fiksi dan Realitas

Kehidupan Sehari-hari

Realitas kehidupan (kehidupan sehari-hari yang bersifat nyata) menjadi sumber

inspirasi bagi pengarang dalam menulis cerita anak. Oleh karena itu, kehidupan anak,

seperti persahabatan, kon

fl

ik, tantangan, kesulitan, hobi anak-anak dalam cerita

fi

ksi

juga ditemukan dalam realitas kehidupan sehari-hari.

g. Pak Quentin menemukan guru yang tepat untuk membantu anak-anaknya

belajar selama liburan sekolah.

h. Dalam pandangan Pak Quentin, meskipun liburan sekolah anak-anak

harus tetap menyiapkan ujian yang akan segera tiba.

i. George yang tengah kecewa karena Pak Roland mengusir anjingnya,

terhibur hatinya ketika Bibi Fanny mengajaknya berbelanja untuk ke-

perluan natal.

j.

Kawasan pertanian dapat menjadi tujuan wisata yang menarik pada saat

liburan.

George

Tidak senang

Pak Roland

Julian

Anne

Tim

Dick

118

Pelajaran Bahasa Indonesia SMP Kelas VII

Jelaskan persamaan antara realitas dalam

fi

ksi dan kehidupan sehari-harimu

dengan mengisi tabel berikut ini!

5.

Menyimpulkan Realitas Kehidupan Anak yang Tere

fl

eksi dalam Buku Cerita

Anak

Tuliskan kesimpulan untuk menjelaskan realitas kehidupan anak yang tere

fl

eksi

(tercermin) dalam teks cerita anak tersebut dengan menggunakan kata atau frasa kunci

berikut ini! Perhatikan contoh!

binatang kesayangan: Anak-anak bermain dengan binatang kesayangannya seperti bermain

dengan sahabatnya.

a.

Persahabatan

: .........................................................................

b. Petualangan : .........................................................................

c.

Perhatian orang tua : .........................................................................

d.

Liburan

: .........................................................................

e.

Pelajaran sekolah

: .........................................................................

No.

Kehidupan dalam Fiksi

Kehidupan Sehari-

harimu

1.

George memiliki saudara sepupu bernama Anne. ..............................................

2

George memiliki saudara kandung Julian dan

Dick.

..............................................

3.

George memiliki anjing kesayangan

..............................................

4.

Goerge, Anne, Julian, dan Dick memanfaatkan

hari libur mereka dengan menginap di rumah

mereka yang ada di kawasan pertanian.

..............................................

5.

Goerge tidak menyukai orang yang tidak menyu-

kai anjingnya( binatang peliharaan).

..............................................

6.

Julian dan Dick ketinggalan beberapa mata

pelajaran, karena itu mereka mendapat pelajaran

tambahan saat liburan.

..............................................

7

Goerge, Anne, Julian, dan Dick menyukai

petualangan.

..............................................

8.

Dick dan Julian memiliki guru les yang membantu

memahami pelajaran yang belum dikuasai.

..............................................

9.

Ayah George, Dick, dan Julian berprofesi sebagai

ilmuwan.

..............................................

10.

Kawasan pertanian dapat menjadi tujuan wisata

yang mengasyikan.

..............................................

119

Berkomunikasi Secara Santun

6

6.

Membaca Cerita Anak secara Mandiri

Laksanakan tugas berikut!

a.

Kerjakan tugas berikut secara perseorangan!

b.

Pilihlah sebuah buku cerita terjemahan yang kamu sukai!

c.

Tulislah secara garis besar urutan cerita (per bab)!

d. Tulislah nama tokoh, watak tokoh, latar terjadinya cerita, dan pesan yang

disampaikan pengarang kepada pembaca!

e.

Tunjukkan 5 contoh realitas kehidupan dalam

fi

ksi yang juga kamu temukan

dalam realitas kehidupanmu!

f.

Cantumkan gambar sampul (fotokopi sampul) buku!

g.

Bentuklah kelompok dengan anggota 3--4 orang, kemudian bacakan ringkasanmu

secara bergantian!

h.

Pilih sebuah ringkasan yang berisi cerita paling menarik dan bacakan di hadapan

anggota kelas!

B. Bertelepon dengan Kalimat yang Efektif dan Bahasa yang

Santun

Pada saat ini, telepon menjadi alat komunikasi yang sangat e

fi

sien dan efektif. Telepon dapat

memecahkan kendala komunikasi yang terhalang jarak. Percakapan melalui telepon diatur dengan

kaidah sopan santun. Kaidah sopan santun diterapkan untuk menciptakan hubungan yang dilandasi

sikap saling menghormati.

Aktivitas pembelajaran yang akan kalian lakukan meliputi (1) memahami tujuan pembelajaran, (2)

membaca teks contoh dan memahami sopan-santun bertelepon, dan (3) menggunakan kata sapaan

yang santun dalam berelepon, (4) menggunakan kalimat efektif dalam menelepon, dan (5) melakukan

praktik bertelepon. Pada akhir pembelajaran, kalian akan melaksanakan kegiatan re

fl

eksi.

f.

Pelajaran tambahan : .........................................................................

g.

Sikap pada guru

: .........................................................................

h.

Sikap orang tua

: .........................................................................

120

Pelajaran Bahasa Indonesia SMP Kelas VII

Haris : Halo...

Tedy : Halo.... Selamat malam. Betul ini rumah dr. Haris?

Haris : Ya...betul!

Tedy : Saya Tedy, Dok. Saya pasien dokter. Apakah Dokter hari ini

praktik? Saya akan mengontrol kesehatan gigi.

Haris : Oh, ya. Saya praktik. Silakan datang sekitar jam 20.00, sebab

saya sudah ada janji untuk menangani pasien lain antara jam

19.00 hingga jam 20.00.

Tedy : Baik, Dok. Insya Allah saya datang jam 20.00.

Haris : Oke!

Tedy : Terima kasih, Dok. Selamat malam.

Haris : Selamat malam.

1.

Membaca Teks Contoh dan Memahami Sopan-Santun Bertelepon

Penanda kesantuan dalam bertelepon antara lain, (1) memahami tatacara

menelepon dan (2) menggunakan kalimat yang disusun dengan pilihan kata yang

bermakna sopan.

Bacalah teks percakapan melalui telepon berikut dan perhatikan bagian-bagian-

nya!

Menginformasi-

kan identitas

dan menyatakan

maksud

menelepon

Salam

pembuka

Inti percakapan

Salam penutup

1.

Tulislah huruf S pada pernyataan yang santun diucapkan dalam bertelepon dan

TS jika tidak santun.

a. Halo... Kak! Ini Raisa... mengapa teleponnya tidak segera diangkat?

b. Aji! Ini aku... Rio... pinjam buku matematika! Besok pagi bawakan ya!

Awas, kalau lupa!

c.

Aku dan teman-teman mau ikut memanen mangga ke rumahmu!

Boleh kan? Biar ayahmu pelit, mangga tetap kami serbu! Oke?

d.

Ajeng ... kamu izinkan atau tidak, aku akan datang ke rumahmu!

Oke? Ini aku Tata!

e.

Sisi... ini sobatmu kambing alias Koko mau bicara. Boleh ya?

f.

Rima, kau terlalu lamban ambil keputusan. Ikut apa tidak? Ini aku,

So

fi

.

121

Berkomunikasi Secara Santun

6

2.

Kerjakan pelatihan ini secara berkelompok!

Tulislah contoh salam pembuka jika kalian menelepon pihak-pihak berikut!

Kalian boleh menggunakan salam keagamaan yang lazim digunakan dalam

agama kalian!

a.

Teman sekelas pada siang hari.

b.

Orang tua teman pada pagi hari.

c.

Guru pada sore hari.

d.

Ahli lingkungan hidup pada sore hari.

3.

Tuliskan contoh pernyataan yang berisi pengenalan iden-

titas jika kalian menelepon pihak-pihak berikut.

a.

Wali kelas.

b.

Paman yang tinggal di Padang.

c.

Lembaga bimbingan belajar.

d.

Kantor biro perjalanan.

4.

Tulislah contoh pernyataan yang berisi penjelasan maksud atau tujuan menelepon

untuk hal-hal berikut ini.

a.

Menyampaikan rencana kunjungan ke museum perjuangan.

b.

Rencana untuk mengunjungi paman pada musim liburan.

c.

Mendaftar sebagai peserta bimbingan belajar.

d.

Memesan tiket pesawat untuk pergi ke kota lain.

5.

Tulislah contoh dialog percakapan dalam telepon sesuai dengan tujuan menelepon

sebelumnya! Jangan lupa menuliskan salam penutup untuk mengakhiri dialog

yang kalian tulis sebelumnya!

g.

Ini Ade, Ta. Besok si monyet usil mau ajak kamu jalan-jalan.

Kamu siapkan jawabnya sekarang.

h.

Mama.. ini Tora. Mama jangan marah kalau anakmu yang paling

tampan ini akan ikut mendaki gunung.

i.

Bapak...! Bapak jangan menganggap

enteng

kemampuan anak-anak

muda sekarang.

j.

Friska... ! Kamu jangan khawatir. Mereka anak-anak yang baru latihan

voli. Mereka bukan tandinganmu.

2.

Menggunakan Kata Sapaan yang Santun dalam Bertelepon

Ketika menelepon, kamu akan menggunakan kata sapaan untuk menyapa mitra

bicara. Kata sapaan harus dipilih secara sopan. Ketepatan penggunaan kata saapaan

menunjukkan kemampaun seseorang memahami sopan-satun ketika menyapa mitra

bicara. Kata sapaan dipilih dengan pertimbangan antara lain jenis kelamin, usia,

kedudukan atau status, dan hubungan batin. Misalnya, sapaan

bapak

dapat digunakan

122

Pelajaran Bahasa Indonesia SMP Kelas VII

3.

Menggunakan Kalimat Efektif dalam Bertelepon

Ketika berbicara melalui telepon, seseorang harus menggunakan kalimat efektif

agar informasi dapat diterima dengan jelas dan e

fi

sien. Kalimat efektif berciri (1)

disusun dengan kata-kata yang singkat dan bermakna lugas, (2) menginformasikan

maksud atau pesan kepada mitrabicara sistematis. Perhatikan contoh berikut.

a) Pak Sinal, sebelumnya saya mohon maaf karena saya mengganggu Bapak karena

saya saat ini sedang membutuhkan buku

Etika Ketimuran

yang ditulis oleh

Paramita Susanti. Semoga Bapak mengoleksi buku ini dan jika diizinkan saya

akan meminjamnya karena saat ini saya sedang berusaha mati-matian menulis

sebuah artikel yang saya pikir penting untuk kaum remaja dengan

Nilai Sopan

Santun dalam Cerpen “Wanita di Bibir Cakrawala”.

Bagaimana Pak?

b) Pak Sinal, saat ini sedang menulis artikel dengan judul

Nilai Sopan Santun dalam

Cerpen “Wanita di Batas Cakrawala”.

Jika Bapak memiliki buku

Etika Ketimuran

dan

saat ini sedang tidak dipakai, mohon diizinkan saya meminjam buku tersebut.

untuk laki-laki, usia dewasa, bekerja dalam bidang tertentu, dan secara batiniah

dihormati. Sapaan

adik

dapat digunakan untuk laki-laki maupun perempuan, usia lebih

muda, sudah atau bekerja belum dalam bidang tertentu, dan secara batiniah mungkin

disayangi atau dihormati. Sapaan ini tidak dapat digunakan untuk menyapa oran yang

lebih tua usianya.

Berilah tanda centang (

) pada huruf B jika penggunaan kata sapaan benar,

dan berilah tanda centang (

) pada huruf S jika penulisan kata sapaan salah, dalam

percakapan melalui telepon berikut ini!

No.

Kalimat

B

S

1.

Selamat malam, Mbak Rita. Saya Ina, murid dari suami

Ibu.

2.

Selamat pagi Pak! Apakah saya bisa bicara dengan

Nita, putri Bapak?

3.

Bu Nela, selamat siang. Saya Dinda, teman Yessi, putri

Ibu.

4.

Maaf, apakah betul ini rumah Ibu Amalia?

5.

Bisakah saya bicara pada Kak Alam?

6.

Halo, Ibu Yanuar, sudah dua kali ini saya menelepon

Ibu. Wah... sulit, menghubungi kamu.

7.

Oh,ya, maafkan Dinda, Paman.

8.

Tidak apa-apa, Bu. Saya senang bisa bicara langsung

dengan Ibu sekarang

123

Berkomunikasi Secara Santun

6

Kalimat a), lebih panjang daripada kalimat b). Hal ini terjadi karena dalam kalimat

a) pembicara menyampaikan maksud atau pesan yang sesungguhnya tidak diperlukan

oleh mitrabicara, misalnya permohonan maaf, usaha mati-matian, dan manfaat arikel

bagi pembaca. Selain itu, gagasan juga tidak disampaikan secara lugas dan sistematis.

Hal ini tidak dilakukan oleh pembicara dalam kalimat b). Pembicara memilih informasi

yang penting dan menyampaikannya secara lugas dan sistematis.

Ubahlah kalimat-kalimat berikut ini sehingga menjadi pernyataan yang lebih

efektif ketika disampaikan melalui telepon.

a.

Saya tidak dapat hadir dalam acara ulang tahunmu, Roma. Kamu jangan kecewa,

saya harus mengunjungi saudara sepupu yang baru saja pindah di kota ini. Saya

sudah berjanji untuk mengunjunginya malam ini. Kasihan, dia sendirian di sini.

Selamat ulang tahun, ya.

b.

Sebaiknya kita sudah mulai menyusun jadwal latihan pementasan drama itu

dari sekarang. Saya pikir banyak anggota kita yang belum paham cara membaca

dialog dan akting yang betul. Kelompok kita harus bisa tampil secara maksimal.

c.

Mbak Rinda jangan mengubah rencana liburan! Kalau tiba waktu libur nanti,

saya harap Mbak Rinda tidak berkeberatan untuk berlibur di Kota Malang. Tapi

kalau bulan Juli udara di Kota Malang sangat dingin, jadi jangan lupa membawa

jaket. Selama liburan kita bisa keliling ke tempat-tempat wisata yang indah dan

sejuk.

d.

Lomba menulis esai yang dilaksanakan oleh Perpustakaan Kota itu diikuti oleh

siswa utusan dari setiap SMP. Kalau kita ditunjuk sebagai wakil sekolah kita

harus serius berlatih. Sebagai wakil sekolah, kita harus kita harus bertanggung

jawab. Selain itu, sebagai wakil sekolah kita juga harus berusaha keras menjaga

nama baik sekolah.

4. Melakukan Praktik Bertelepon

Lakukanlah praktik bertelepon secara berpasangan dan spontan (tanpa teks).

Berikan komentar kepada kelompok yang baru saja tampil, khususnya pada kesantunan

dan penggunaan bahasa. Pilihlah salah satu konteks berikut ini!

Konteks 1

Penelepon : Doni

Penerima

: Nia (teman sekelas)

Tujuan

: Menanyakan tugas menulis karangan deskripsi.

Konteks 2

Penelepon : Rindu

Penerima : Ibu Lely (Wali kelasnya)

Tujuan : Minta izin tidak masuk sekolah karena sakit

124

Pelajaran Bahasa Indonesia SMP Kelas VII

C. Mengubah Teks Wawancara Menjadi Narasi

Setelah melaksanakan kegiatan wawancara, kamu perlu melaporkan hasil wawancaramu baik

dalam bentuk lisan maupun tulis. Pada bagian ini kamu akan belajar mengubah teks wawancara menjadi

narasi.

Aktivitas pembelajaran yang kamu lakukan meliputi (1) memahami tujuan pembelajaran, (2)

mampu mengubah kalimat langsung dalam wawancara menjadi kalimat tidak langsung, (3) mampu

mengubah teks wawancara menjadi narasi, dan (4) melaksanakan wawancara dan menyajikan hasilnya

dalam bentuk karangan narasi. Pada akhir kegiatan pembelajaran, kalian akan melakukan re

fl

eksi.

1.

Mengubah Kalimat Langsung Menjadi Kalimat Tidak Langsung

Kalimat langsung digunakan dalam komunikasi yang melibatkan pembicara dan

mitra bicara ketika berkomunikasi secara langsung. Adapun kalimat tidak langsung

digunakan oleh pihak kedua atau ketiga untuk menuturkan kembali isi informasi yang

disampaikan oleh pembicara atau mitra bicara.

a) Dwi : “Ponselmu berbunyi!”

Valeri : “Bukan, bukan ponselku yang berbunyi.”

b) Dwi mengatakan bahwa ponsel Valeri berbunyi, tetapi Valeri menyangkal bahwa

bukan ponselnya yang berbunyi

Kalimat langsung tampak pada contoh a) dan kalimat tidak langsung terdapat

pada contoh b).

Ubahlah kalimat langsung berikut ini menjadi kalimat tidak langsung!

a. “Berdirilah di sini, Nak,” kata lelaki tua itu. “Di luar hujan deras.”

b.

Nobody’s perfect

, Ndi. Tidak ada manusia yang sempurna. Kita ini manusia biasa

yang penuh dosa,” kata Putri.

c. Irna: “Jadi itu adik kamu?”

Yudi: “Iya. Mirip bukan denganku?”

Konteks 3

Penelepon : Raras

Penerima

: Nenek

Tujuan

: Memberi kabar bahwa Raras dan teman-temannya akan berlibur ke

rumah nenek pada akhir bulan Juni.

Konteks 4

Penelepon : Neno

Penerima

: Rita (Teman sekelas)

Tujuan

: Mengajak pergi berenang pada hari Minggu.

125

Berkomunikasi Secara Santun

6

d. “Lihatlah ke seberang jembatan,” ujar Paman Harun kepada Halma.

e. “Buku ini sungguh bermanfaat sebagai bahan pengembangan wawasan dalam

bidang pengelolaan lingkungan yang sehat dan bersih,” ujar Marsha.

f.

“Selamat atas keberhasilanmu meraih predikat pembaca puisi favorit penonton

dalam fesitval baca puisi di Balai Kota. Semoga prestasimu terus berkembang,”

kata Bu Dilla dengan wajah gembira.

g. Emil

: Kamu perlu berlatih teknik vokal untuk meningkatkan kualitas

suaramu dalam bermain drama.

Aldo

: Terima kasih atas saran ini, Kak.

h. Salam : Kita sangat beruntung memiliki bahasa persatuan yang menjadi

pengikat persatuan kita sebagai bangsa.

Wahyu : Ya, andai tidak bisa berbahasa Indonesia, kita tidak bisa saling

berkomunikasi. Kau bicara dengan bahasa Bugis dan aku bahasa

Jawa.

Salam : Kita wajib memelihara dan mengembangkan sebagai salah satu

warisan perjuangan para pahlawan.

2.

Mengubah Teks Wawancara Menjadi Narasi

Bacalah teks berikut, kemudian kerjakan pelatihan yang menyertainya!

PERAN TELEPON SELULER UNTUK MENUNJANG AKTIVITAS SEKOLAH

Pembuka : “Selamat sore para pendengar. Pada kesempatan ini, kembali acara

Dengar Pelajar

hadir dalam ruang dengar Anda. Saat ini tema wawancara kami dengan para pelajar

adalah

Peran Telepon Seluler untuk Menunjang Aktivitas Sekolah.

Telah hadir di

studio kami, Fairuz dari SMP “Bunga Bangsa”, Inneke dari SMP Negeri 3, Marsha

dari SMP Negeri 8, serta Fahri dan Aldiaz dari SMP “Kasih Bunda”. Kita akan

mendengarkan pendapat mereka terhadap tema wawancara kita dengan para pelajar

sore ini”

Penyiar : “Selamat sore Fairuz, Inneke, Marsha, Aldiaz, dan juga Farhi. Apa kabar?”

Semua : “Baik, Kak.”

Penyiar : “Pertanyaan pertama adalah sejak kapan kamu menggunakan telepon seluler?

Fairuz : “Sejak kelas V SD, Kak. Telepon itu hadiah saat naik kelas VI.”

Inneke : “Saya diizinkan oleh orang tua menggunakan telepon seluler jika sudah di SMP. Jadi

saya menggunakannya sejak SMP.”

Marsha : “Saya sejak kelas V, seperti Fairuz.”

Aldiaz : Saya dan Fahri sejak duduk di bangku SMP, bahkan kami membelinya bersama-

sama. Kami membelinya setelah menerima pengumuman ujian nasional.”

Penyiar : “Apakah menurut Aldi telepon seluler itu penting bagi seorang pelajar?”

Aldiaz : “Ya, selain untuk menjalin persahabatan juga untuk mengomunikasikan hal-hal yang

terkait dengan tugas-tugas dari guru.”

126

Pelajaran Bahasa Indonesia SMP Kelas VII

Kerjakan pelatihan berikut secara berkelompok!

1) Jawablah pertanyaan berikut berdasarkan teks wawancara yang telah kamu

baca!

a.

Apa tema wawancara dalam teks tersebut?

b.

Di mana wawancara tersebut dilaksanakan?

c.

Siapa pewawancara tersebut?

d.

Siapa saja yang diwawancarai?

e.

Sejak kapan narasumber menggunakan telepon seluler?

Penyiar

: “Bagaimana pendapat Fahri?”

Fahri : “Telepon seluler sangat penting. Kami bisa saling mengomunikasikan tugas-tugas

dari guru dn penyelesaiannya. Kami yang tinggal saling berjauhan sangat terbantu

oleh telepon seluler.”

Penyiar : “Bagaimana pendapat kawan-kawan yang lain?”

Fairuz : “Fungsi lainnya adalah untuk berkomunikasi dengan keluarga di rumah. Misalnya, jika

kami ada pelajaran tambahan, rapat OSIS, latihan olah raga atau musik; kami bisa

memberitahu orang tua atau keluarga dengan mudah.“

Marsha : “Orang tua saya sangat mendukung kebijakan sekolah yang mengizinkan siswa

membawa telepon seluler. Telepon seluler mendukung aktivitas pembelajaran jika si

pengguna tidak ada niat curang. Misalnya, untuk menyontek.”

Fahri : “Saya pikir, izin penggunaan telepon seluler di sekolah harus disertai aturan

penggunaan. Saya pikir kawan-kawan setuju kalau saya nyatakan bahwa kami para

pelajar membutuhkan telepon seluler untuk menunjang aktivitas sekolah. Nah, agar

tidak terjadi kesalahan penggunaannya di sekolah saya usulkan adanya aturan

penggunaan telepon seluler sekolah.”

Fairuz : “Ya, saya setuju dengan Fahri.”

Penyiar : “Pembicaraan kita sudah mengarah pada satu kesimpulan bahwa pelajar

membutuhkan telepon seluler untuk menunjang aktivitas sekolah. Namun, untuk

menjaga penyalahgunaan telepon seluler, perlu aturan yang tegas penggunaan

telepon seluler di sekolah.”

Semua : “Setuju, Kak.”

Penyiar : “Kalian tidak keberatan kalau diundang dalam wawancara pelajar dengan tema yang

lain?”

Semua : “Kami tunggu undangan itu, Kak.”

Penyiar : “Terima kasih atas kehadiran kalian.”

Penutup : “Para penyiar, demikian wawancara kita sore ini. Sampai jumpa dalam acara

wawancara minggu depan dengan tema “Membaca untuk Mengembangkan

Wawasan”.

Teks dikembangkan oleh penulis dari dialog interaktif dalam siaran radio

127

Berkomunikasi Secara Santun

6

f.

Bagaimana pendapat para narasumber terhadap peran telepon bagi

pelajar?

g.

Apa yang diusulkan agar tidak terjadi penyalahgunaan telepon seluler di

sekolah?

h.

Apa simpulan yang dinyatakan penyiar pada akhir wawancara?

2) Ubahlah jawaban kalian terhadap pertanyaan sebelumnya menjadi sebuah

karangan narasi!

3.

Melaksanakan Wawancara dan Menyajikannya secara Naratif

Kerjakan tugas berikut!

a.

Buatlah kelompok dengan anggota 4--6 orang!

b. Pilihlah sebuah tema wawancara yang berhubungan dengan masalah

komunikasi!

c.

Tentukan narasumber!

d.

Siapkan sejumlah pertanyaan yang akan kamu ajukan kepada narasumber!

e.

Laksanakan wawancara dan catatlah jawaban narasumber!

f.

Simpulkan jawaban-jawaban yang disampaikan oleh narasumber!

g.

Tulislah sebuah karangan narasi berdasarkan simpulan yang telah kalian tulis!

D. Mere

fl

eksi Isi Puisi yang Dibacakan

Seni membaca puisi tentu bukan sesuatu hal yang asing bagimu. Kegiatan ini dapat kamu

laksanakan di kelas, kamu tampilkan acara peringatan hari besar nasional atau acara remaja lainnya,

dan bisa juga kamu ikuti dalam kegiatan festival.

Ketika kamu mendengarkan pembacaan puisi, selain kamu menyaksikan penampilan aspek seni

olah vokal dan ekspresi yang artistik, kamu juga bisa mempelajari nilai-nilai atau pesan-pesan moral

yang disampaikan melalui puisi. Pesan-pesan moral tersebut antara lain dapat berupa pesan nilai moral

keagamaan, kemanusiaan, sosial, dan lingkungan. Pesan moral tersebut dapat menjadi wawasan untuk

meningkatkan harkat dan martabat manusia.

Dalam pembelajaran kali ini, aktivitas pembelajaran yang akan kamu laksanakan meliputi (1)

memahami tujuan pembelajaran, (2) mendengarkan dan memahami isi puisi, (3) menghubungkan isi

puisi dengan realitas sehari-hari, dan (4) mere

fl

eksikan isi puisi dan menyatakan sikap pribadi. Pada

akhir pembelajaran, kamu akan mengikuti kegiatan re

fl

eksi.

128

Pelajaran Bahasa Indonesia SMP Kelas VII

1.

Mendengarkan dan Memahami Isi Puisi

Salah satu penyair Indonesia yang amat produktif adalah Tau

fi

q Ismail. Penyair

ini dikenal sebagai pemerhati masalah-masalah sosial. Peristiwa perubahan situasi

sosial-politik sejak tahun 1966 tidak luput dari perhatiannya dan menjadi sumber

inspirasi dari karya-karyanya. Puisi tersebut misalnya,

Seorang Tukang Rambutan pada

Isterinya, Sebuah Jaket Berlumur Darah, dan Malu Aku Jadi Orang Indonesia.

Beberapa

puisi Tau

fi

q Ismail juga digunakan sebagai lirik lagu yang melodinya digubah oleh

kelompok Bimbo. Salah satu lagunya yang terkenal adalah

Sajadah Panjang

.

Siapkanlah dirimu untuk mengikuti pembacaan puisi dengan menyiapkan buku

catatan dan pena. Tulislah gagasan-gagasan penting yang disampaikan oleh penyair

dalam puisi yang dibacakan.

Dengarkanlah pembacaan puisi berikut, kemudian kerjakan latihan yang

menyertainya!

Ta u

fi

q Ismail

MEMBACA TANDA-TANDA

Ada yang rasanya mulai lepas

dari tangan

dan meluncur lewat sela-sela jari kita

Ada sesuatu yang mulanya

tak begitu jelas

tapi kini kita mulai merasakannya

Kita saksikan udara

abu-abu warnanya

Kita saksikan air danau

yang semakin surut jadinya

Burung-burung kecil

tak lagi berkicau pagi hari

Hutan kehilangan ranting

Ranting kehilangan daun

Daun kehilangan dahan

Dahan kehilangan hutan

Kita saksikan zat asam

didesak asam arang

dan karbon dioksid itu

menggilas paru-paru

129

Berkomunikasi Secara Santun

6

Kita saksikan

Gunung membawa abu

Abu membawa batu

Batu membawa lindu

Lindu membawa longsor

Longsor membawa air

Air membawa banjir

Banjir

air

mata

Kita telah saksikan seribu tanda-tanda

Bisakan kita membaca tanda-tanda?

Allah

Kami telah membaca gempa

Kami telah disapu banjir

Kami telah dihalau api dan hama

Kami telah dihujani abu dan batu

Allah

Ampuni dosa-dosa kami

Beri kami kearifan membaca tanda-tanda

Karena ada sesuatu yang rasanya

mulai lepas dari tangan

akan meluncur lewat sela-sela jari

Karena ada sesuatu yang mulanya

tak begitu jelas

tapi kini kami

mulai

merindukannya

Jawablah pertanyaan berikut dengan berdiskusi kelompok!

a.

Jelaskan gambaran umum isi puisi tersebut!

b.

Bagaimana pandangan penyair terhadap lingkungan alam yang sekarang kita

huni?

c.

Tunjukkan peristiwa-peristiwa alam yang digambarkan oleh penyair dalam puisi

di atas?

d.

Menurut penyair, apa yang harus kita lakukan agar dapat menjadi penghuni alam

semesta yang baik?

130

Pelajaran Bahasa Indonesia SMP Kelas VII

e.

Doa apa yang dipanjatkan oleh penyair agar kita penjadi penghuni alam yang

baik?

f.

Apa yang dinyatakan sebagai kerinduan manusia sebagai penghuni alam semesta

dalam puisi di atas?

g.

Jelaskan makna judul “Membaca Tanda-Tanda” yang ditulis oleh Tau

fi

q Ismail

tersebut!

h.

Simpulkan isi puisi tersebut!

2.

Menghubungkan Isi Puisi dengan Realitas Sehari-hari

Realitas kehidupan menjadi sumber bagi penyair untuk memperoleh gagasan

ketika menulis puisi. Oleh karena itu, dapat ditemukan hubungan antara isi puisi

dengan realitas sehari-hari. Dalam puisi, penyair menyatakan keprihatinan terhadap

kerusakan alam dan ketimpangan sosial, membela kaum yang lemah dan terpinggirkan,

menyatakan harapan hari depan terhadap bangsanya, melaporkan ketidakadilan yang

dialami oleh kaum yang papa, doa untuk orang-orang yang dikasihi, kematian, dan

juga kasih sayang. Realitas tersebut adakalanya digambarkan secara transparan dan

adakalanya dinyatakan secara simbolik.

Jelaskan hubungan antara isi puisi tersebut dan realitas sehari-hari, khususnya pada

hal-hal berikut!

a.

perilaku manusia terhadap alam semesta

b.

kerusakan alam

c.

bencana alam

d.

akibat bencana alam

e.

harapan manusia

3. Mere

fl

eksi Isi Puisi dan Menyatakan Sikap Pribadi

Isi puisi dapat memperkaya sisi kerohanian manusia dengan nilai-nilai yang

dipandang bermanfaat. Puisi mengajari manusia untuk misalnya, bersikap jujur, adil,

bersahaja, rendah hati, bertanggungjawab, penyayang, dan setia. Nilai-nilai tersebut

dapat melekat sebagai ciri kepribadian melalui proses re

fl

eksi. Bertolak dari proses

re

fl

eksi tersebut, seseorang selanjutnya dapat menyatakan sikap pribadi.

Kerjakan tugas berikut!

a. Bubuhkan tanda centang (

)

pada pernyataan yang sesuai dengan pengalaman

batin yang terjadi pada diri kamu setelah mendengarkan pembacaan puisi

“Membaca Tanda-Tanda” karya Tau

fi

q Ismail.

131

Berkomunikasi Secara Santun

6

b.

Nyatakan sikap kalian terhadap pernyataan, “Setiap manusia berkewajiban untuk

memelihara alam semesta”!

c.

Kewajiban apa yang melekat pada dirimu berdasarkan sikap yang telah kamu

nyatakan?

Dalam cerita anak-anak terjemahan dapat ditemukan kisah-kisah kehidupan anak

dari berbagai bangsa di belahan dunia. Selain mencermati kisah yang dikembangkan

pengarang, pembaca juga dapat mempelajari aspek-aspek budaya dari negara asal cerita

anak terjemahan. Aspek budaya tersebut misalnya, nilai yang diyakini, tatacara hidup,

produk-produk intelektual, kesenian, maupun tatakrama kehidupan. Pada sisi yang lain,

dalam kehidupan sehari-hari jika seseorang berkomunikasi melalui telepon hendaknya

menaati kaidah-kaidah kesantuan dalam bertelepon. Produk hasil belajar bahasa yang tidak

kalah pentingnya adalah kemampuan mengubah informasi yang diperoleh yang terdapat

dalam teks wawancara menjadi teks narasi. Kemampuan ini diperlukan jika pihak kedua

atau ketiga berkepentingan untuk menyampaikan informasi kepada pihak lain. Kegiatan

No.

Pengalaman Batin

Pernyataan

Ya

Tidak

1.

Alam semesta telah mengalami banyak kerusakan akibat

tindakan manusia.

2.

Sebagian besar manusia telah bertindak cerobah dalam

memanfaatkan alam semesta.

3.

Bencana alam merupakan tanda-tanda dari akibat

perilaku manusia yang serakah dalam mengeksploitasi

sumber daya alam.

4.

Pemulihan alam yang rusak dan pemeliharaan menjadi

tanggung jawab dan kewajiban mendesak bagi manusia.

5.

Saya telah berperanserta dengan baik untuk memelihara

alam semesta.

6.

Saya tidak melakukan kegiatan yang merusak lingkungan

alam, karena itu kerusakan lingkungan bukan tanggung

jawab saya.

7.

Pengurangan karbon dioksid dapat dilakukan dengan

penyusunan undang-undang pembatasan penggunaan

kendaraan bermotor yang diberlakukan secara tegas.

8.

Dalam berita di koran, saya membaca pemerintah

menerapkan sanksi hukum yang berat bagi para perusak

lingkungan.

Rangkuman

132

Pelajaran Bahasa Indonesia SMP Kelas VII

A. Pilihlah satu pilihan jawaban yang paling tepat!

Bacalah bagian kisah cerita anak dari mancanegara berikut untuk menjawab soal

nomor 1-3!

1.

Berikut ini adalah penggambaran watak tokoh Cinderella,

kecuali

...

A.

rajin bekerja, dan suka membantu.

B.

mampu menahan diri dan penyabar.

C.

suka bersedih dan iri hati.

D.

tidak banyak menuntut dan patuh.

2.

Sikap kakak tiri Cinderella terhadap Cinderalla adalah ...

A.

menyayangi dan melindungi.

B.

mengacuhkan dan suka memerintah.

C.

menolong dan menghargai.

D.

merawat dengan baik dan menyantuni.

3.

Sikap Cinderella terhadap undangan pesta yang disampaikan oleh sang pangeran

kerajaan kepada para gadis adalah ....

Cinderella menatap lekat kereta kuda nan indah yang membawa kakak-kakak tirinya pergi

untuk menghadiri pesta sang pangeran. Pesta itu mengundang gadis-gadis dari seluruh negeri.

Cinderella harus menyimpan dalam-dalam di hatinya keinginan untuk menghadiri pesta itu, karena

ibu tirinya pasti tak akan mengizinkannya. Setelah kereta itu lenyap dari pandangannya, pelan-

pelan ia membalikkan badan. Ia ingat, sebelum pergi kakak-kakaknya telah memerintah sambil

menghardik agar Cinderalla segera membersihkan kamar mereka.

Kamar itu sungguh berantakan. Pakaian, selimut, kosmetika, parfum, kaos kaki, dan aksesoris

berhamburan di seluruh bagian kamar. Cinderella merapikan semuanya sambil bersenandung kecil

untuk menghibur hatinya. Ia ingin semua pekerjaannya segera selesai, kemudian Cinderella akan

berjalan-jalan ke taman. Ia ingin melihat bintang-bintang sambil merasakan hembusan angin malam

yang sejuk. Meski kuat-kuat ia menekan keinginannya untuk menghadiri pesta sang pangeran,

namun hatinya terasa sedih juga. Terbayang dalam pikirannya, gaun yang indah, kereta yang

ditarik kuda yang gagah, musik yang merdu mengiringi para gadis dan pangeran berdansa. Namun

Cinderella sadar, ia harus sabar karena tidak memiliki gaun pesta yang indah dan juga kereta kuda

yang akan mengantarkannya.

mendengarkan pembacaan puisi dapat ditindaklanjuti dengan mere

fl

eksikan isi puisi yang

didengar. Isi puisi antara lain berupa pesan-pesan moral kehidupan yang dapat memperbaiki

kualitas kepribadian seseorang.

Evaluasi

133

Berkomunikasi Secara Santun

6

A.

Bersikeras untuk menghadirinya meskipun itu bisa menimbulkan amarah kakak-

kakak tirinya.

B.

Ingin sekali untuk menghadirinya meskipun itu bisa menimbulkan amarah ibu

tirinya tirinya.

C.

Bersikeras untuk menghadirinya meskipun tidak memiliki gaun yang indah dan

kereta kuda yang akan mengantarkannya.

D.

Bersabar menahan keinginannya agar tidak menimbulkan amarah kakak dan ibu

tirinya.

Bacalah teks wawancara berikut untuk menjawab soal nomor 4-6!

4.

Narasi yang tepat untuk melaporkan jenis produk industri makanan ringan yang

diinformasikan oleh narasumber dalam wawancara tersebut adalah ....

A. Berdasarkan keterangan narasumber produk unggulan yang dihasilkan adalah

aneka keripik buah yang telah dipasarkan ke beberapa kota.

B. Menurut keterangan Pak Ruben, manajer produksi, produk yang dihasilkan

sudah dijual ke luar kota.

C.

Menurut penjelasan Ruben, untuk menghasilkan aneka makanan ringan diper-

lukan 25 orang tenaga kerja.

D. Menurut keterangan Ruben, produk makanan ringan yang dihasilkan perusa-

haannya adalah keripik tempe dan aneka keripik buah.

5.

Berikut adalah narasi yang relevan dengan isi jawaban nara sumber,

kecuali

...

A. Menurut keterangan Ruben, perusahaan makanan ringan yang dikelolanya

merupakan bisnis keluarga.

B.

Ruben sangat berharap ia dapat mengembangkan industri makanan ringan yang

produknya digemari masyarakat.

....

Olivia

: “Bagaimana sejarah singkat perusahaan makanan ringan yang Bapak kelola?”

Ruben : “Industri makanan ringan ini meruapakan bisnis keluarga yang telah dirintis oleh Kakek

sekitar 30 tahun yang lalu.”

Olivia

: “Jenis-jenis makanan ringan apa saja yang diproduksi?”

Ruben : “Produk kami khususkan pada industri keripik tempe dan buah.”

Olivia

: “Ke mana saja pemasarannya, Pak?”

Ruben : “Pada awalnya hanya di kota Malang, tapi saat ini kami telah membuka cabang

pemasaran di Surabaya dan Kediri.”

Olivia

: “Berapa jumlah pekerja yang dilibatkan?”

Ruben : “Dua puluh lima orang. “

Olivia

: “Wah... hebat ya Pak. Bagaimana rencana pengembangan tahun ini?”

Ruben : “Pada bulan Juni nanti kami akan mulai melayani pesanan dari luar Jawa, khususnya

Kalimantan dan Sulawesi.”

Olivia

: “Terima atas kesediaan Bapak menerima kami dalam wawancara ini.”

134

Pelajaran Bahasa Indonesia SMP Kelas VII

Bacalah teks puisi berikut untuk menjawab pertanyaan nomor 7 dan 8!

Mustofa Bisri

PILIHAN

Antara kaya dan miskin tentu kau memilih miskin

Lihatlah kau seumur hidup tak pernah merasa kaya

Antara hidup dan mati tentu kau memilih mati

Lihatlah kau seumur hidup mati-matian

mempertahankan kematian

Antara perang dan damai tentu kau memilih damai

Lihatlah kau habiskan umurmu menyembunyikan

kebiadaban dalam peradaban

Antara nafsu dan nurani tentu kau memilih nurani

Lihatlah kau sampai menyimpannya rapi jauh dari

kegalauan dunia ini

Antara dunia dan akhirat tentu kau memilih akhirat

Lihatlah kau sampai menamakan amal-duniamu

sebagai amal akhirat

Antara ini dan itu

Benarkah kau memilih itu?

Dikutip dari “Tuhan Menggambar Kita” karya Darmanto Jatman, dkk. Halaman 84.

C.

Industri makanan ringan yang kini dikelola Ruben perintisan usa-

hanya dilakukan oleh sang kakek 30 tahun yang lalu.

D.

Perusahaan makanan ringan tersebut akan memperluas pemasaran ke luar Pulau

Jawa.

6.

Dalam wawancara tersebut, narasi yang menjelaskan perkembangan perusahaan

adalah ....

A. Peruhaan makanan ringan tersebut dirintis pendiriannya oleh kakek dari Pak

Ruben sekitar 30 tahun yang lalu dan saat ini khusus memproduksi keripik tempe

dan keripik buah. Saat ini, perusahaan telah mempekerjakan 30 tenaga kerja.

B. Pak Ruben sangat bertanggungjawab untuk mengembangkan perusahaan

warisan kakeknya dan berusaha memperluas pemasaran hingga ke wilayah kota

besar lain di Jawa Timur.

C.

Perusahaan industri makanan ringan tersebut dirintis oleh kakek dari Pak Ruben

sekitar 30 tahun lalu dan kini telah membuka cabang pemasaran di Kota Surabaya

dan Kediri. Pada bulan Juni yang akan datang, akan melayani pemesanan dari

luar Jawa, khususnya Kalimantan dan Sulawesi.

D. Keripik buah dan keripik tempe menjadi andalan produk makanan ringan

yang dipasarkan di beberapa kota di Jawa Timur. Pada masa yang akan datang,

pemasaran akan diperluas keluar Jawa, khususnya Kalimantan dan Sulawesi.

135

Berkomunikasi Secara Santun

6

7.

Pernyataan berikut menggambarkan watak tokoh yang digambarkan dalam

puisi,

kecuali

...

A.

Bersahaja dan mampu menahan nafsu.

B.

Penyabar dan sopan.

C.

Berhati mulia dan dermawan

D.

Pembimbang dan gusar.

8.

Nilai-nilai atau pesan moral yang disampaikan penyair dalam teks puisi tersebut

adalah ....

A.

Manusia memiliki berbagai pilihan hidup yang seringkali membingungkan.

B.

Pilihan hidup yang benar dapat membawa ketenangan hati dalam menjalani

kehidupan sehari-hari, meskipun kadang terasa amat sengsara.

C.

Pilihan hidup menjadi orang yang bersahaja, mampu menahan nafsu, penyabar,

sopan, berhati mulia, dan dermawan akan mendatangkan ketenangan.

D. Manusia dihadapkan pada pilihan jalan hidup yang harus disikapi secara hati-

hati dan sabar.

B.

Jawablah pertanyaan berikut dengan singkat dan benar!

1.

Jelaskan hubungan isi puisi “Membaca Tanda-Tanda” karya Tau

fi

q Ismail dengan

bencana alam dan akibatnya yang kamu ketahui!

2.

Jelaskan dengan mengemukakan contoh unsur-unsur budaya mancanegara yang

dapat dipelajari melalui cerita anak terjemahan!

Setelah kamu berdiskusi, berlatih, dan melaksanakan semua kegiatan dalam

pembelajaran ini, cobalah kamu renungkan kembali apa yang telah kamu kuasai dan belum

kamu kuasai serta bagaimana kesanmu terhadap pembelajaran yang telah kamu laksanakan

dengan memberikan tanda centang (

) pada panduan berikut ini!

No.

Pertanyaan Pemandu

Ya

Tidak

1.

Saya senang membaca cerita anak terjemahan.

……

2.

Cerita anak terjemahan menambah wawasan saya tentang

kehidupan anak-anak mancanegara.

……

3.

Saya tidak mengalami kesulitan untuk mendapatkan buku

cerita anak terejemahan.

……

Refleksi

136

Pelajaran Bahasa Indonesia SMP Kelas VII

4.

Saya berencana untuk membaca buku cerita anak terjemahan

yang lain.

……

5.

Saya selalu memperhatikan kesantuan dalam bertelepon.

……

6.

Ketika menelepon teman, saya tetap memperhatikan norma-

norma sopan santu.

……

7.

Sopan santun yang kita terapkan mencerminkan kepribadian

kita sebagai orang yang sopan.

……

8.

Saya tidak menyukai teman yang menelepon ketika jam

istirahat atau waktu saya melaksanakan ibadah agama.

……

9

Saya telah bisa mengubah teks wawancara menjadi karangan

narasi.

……

10.

Mendengarkan pembacaan puisi dapat membantu saya

memperluas wawasan dan memperoleh nilai kehidupan yang

sangat berguna.

……